Navigation Menu

PENYETAN : HITS DI SURABAYA, HITS JUGA DI JAKARTA



Sewaktu berwisata ke Surabaya di bulan April tahun ini, saya sempat menikmati sajian khas masakan wong Suroboyo, Sego Sambel. Pada pukul 11 malam, antrian sangat panjang di lapak Sego Sambel Mak Yeye yang begitu terkenal. Memang tidak salah kiranya begitu terkenal, sambalnya memang memanjakan lidah. Semakin malam justru Sego Sambel Mak Yeye semakin tampak penuh. Saya pun berkeyakinan bahwa Sego Sambel adalah makanan hits orang Surabaya.

Namun ada kekeliruan di sini. Kenyataan sesungguhnya saya temukan di Jakarta. 

Di saat bulan Ramadhan, rekan-rekan alumni kampus saya sepakat mengadakan buka puasa bersama di Mall Pejaten Village. Tepatnya berlokasi di restoran Penyetan Cok di lantai tiga gedung pusat perbelanjaan tersebut. Karena kondisi yang begitu penuh, kami gagal mendapatkan meja untuk 6 orang, sehingga harus dengan sabar menanti setelah kami menyelesaikan sholat Maghrib. Beruntung hal tersebut dapat terealisasi. Pramusaji Penyetan Cok dengan ramah membantu reservasi kami. Meja yang cukup panjang kami dapatkan di bagian timur agak ke tengah dalam restoran. Tak berapa lama, pesanan kami datang : satu keranjang penuh gorengan tahu-tempe-dan potongan ayam, satu piring tumis tauge-tahu, satu piring ikan bandeng presto, 4 macam aneka sambal, dua bakul nasi, dan terakhir, delapan gelas es teh manis. Di sela-sela menikmati hidangan Penyetan Cok, saya sempat bertutur tentang pengalaman saya merasakan nikmatnya Sego Sambel di Surabaya. Teman saya celetuk, “Sego sambel gak jauh beda dengan hidangan ini. Mereka sama-sama penyetan.”


Baiklah, saya mulai tercerahkan. Ada benang merah yang menjadikan Sego Sambel sama dengan penyetan. Sego Sambel yang saya lahap kala di Surabaya terdiri dari nasi lemak, 2 potong ikan pari, telur dadar, dan terakhir sambel khas Mak Yeye. Di konten terakhir ini merupakan kunci persamaannya. Artinya yang menjadikan mereka sama adalah di hidangan sambelnya. Nasi boleh beda. Lauk pun bisa memilih antara ikan-ikanan ataupun ayam, bahkan bebek sekalipun. Jika panganan tersebut di sandingkan dengan sambal, ianya adalah penyetan. Saya akui, orang Surabaya memang sangat praktis dalam berbahasa.

Beruntunglah Indonesia yang terkenal dengan kekayaan rempah-rempahnya semenjak jaman dahulu. Dari melimpahnya aneka ragam rempah, melimpah pula kekayaan ramuan sambel.


Di Penyetan Cok ini memiliki sekitar 15 aneka macam sambel yang disajikan. Ada sambel ijo, sambel Loro Ati, Sambel Jancok, Sambel Limau dan lain sebagainya. Semua sajian sambelnya pun murah meriah. Dari kisaran di bawah sepuluh ribu rupiah hingga dua puluh rupiah ada tersaji di sini. 

Sajian ikan bandengnya pun tak kalah gurih. Hal itu dikarenakan ikan bandeng dilapisi tepung terigu yang di masak hingga tampak kuning keemasan. Dagingnya yang empuk terasa nikmat jika disapu dengan aneka sambel yang dijual. Saat digigit, terasa “kriyuk” di mulut.

Jika dilihat dari penampakan tumis tauge-tahu Penyetan Cok, tampilannya cukup sederhana. Namun saat masuk ke mulut, sensasi bawang merah dan bawang putihnya bercampur dalam sengatan pedas sang tumis. Kuahnya yang agak berminyak serta ditaburi bawang goreng tak luput untuk kami santap.


Penyetan Surabaya memang juara.

Jika kita memandang perbedaan Sego Sambel dengan Penyetan dalam perspektif wong Suroboyo, saya rasa kita tidak akan bingung berlebihan, karena sambel buatan orang Surabaya sudah pasti enak.


Penyetan Cok ini memiliki beberapa cabang di Jakarta maupun di Surabaya. Bisa juga dengan mudah dipesan melalui aplikasi ojek online. Tidak perlu susah jika ingin menikmati hidangan Penyetan Cok. Mau pesan online, bisa. Pesan ditempat pun dilayanai dengan baik.

23 komentar:

Bang Angga mengatakan...

Nah ini ni..
Sambel jancok yg terkenal
Pernah aku makan situ
Yahud pokoknya, cuaca panas sambel panas minumnya teh panas

Yhea rock n roll

Jiah Al Jafara mengatakan...

Penyetan dan aku nangkap judulnya, SETAN hahaha

Aku kadang makan sambel sama nasi yg dipenyet di cobeknya. Kalau ke sana pasti puas banget deh ya. Habis aku pecinta sambal apa pun hajar!

Radhian Nur Rahman mengatakan...

Sambel ini emang khasnya Indonesia banget kayanya..
Apalagi kalo udah ayam, bebek atau ikan goreng. Kalo ga pake sambel rasanya ada yang kurang gitu.
Dan menurutku yang ngebedain warung satu dengan yang lainnya itu ya dari racikan sambelnya itu. Kadang ayam bebek atau ikan gorengnya itu ya sama-sama aja rasanya gitu doang heheh

Hahaha iya di mana-mana kayaknya sama aja deh ya. Apalagi tempat makan yang menyajikan sambel-sambelan yang beraneka ragam itu.

Mereka semua sama-sama penyetan. Dan....enak. xD

Zefy Arlinda mengatakan...

Aku suka semua sambal....... mauuuuuuu......eh tapi sayang belum ada di Bengkulu ya, tunggu aku ke Surabaya keknya karena kalau pesan ojek online keayaknya mereka ga akan mau ngantar ke Bengkulu ahhaaaa

Rinda Gusvita mengatakan...

Huwaaaa... Ngacai bacanya. Kebayang keringetan pas makan sambelnya. Hahaahaaha. Sambel kek gini yg bikin gemuk krn porsinyw nambwh terus

Pujiaman Zulfikar mengatakan...

Kebanyakan sambal biasanya bisa bikin mules jadinya. Akibat pedas. Kalo sambal disitu gitu jug gak mas?

Ruli Retno Mawarni mengatakan...

Ketika membaca, sambel buatan orang surabaya udah pasti enak, mendadak aku bangga jd org kelahiran sby. Meski tinggal di kalimantan. Semoga sambel buatanku jg kategori enak. Hehehe..

ikhsan keren mengatakan...

Weiss..sambalnya mantap mas. Waktu saya nyicip gak bikin mules kok. Tapi kalau mas merasa mules bisa segera ke toilet yang disediakan mall. Dekat dari situ ada lorongnya.

Aprillia Ekasari mengatakan...

Jangan2 yg Penyetan Cok punya org Sby ya mas?
Jadi kangen sama penyetan Sby.
DI Sby, apalagi yg deket kampus tu banyak banget sego penyetan, murah2 lagi :D
Jd pengen ke Penyetan Cok hehe

Marfa U mengatakan...

Emang sih kalau nasi terus ayam, sambal dan es teh nikmatnya tiada tara. Oalah, kirain penyetan itu emang harus dipenyet dulu, ternyata enggak juga. Mungkin kalo di sini ala-ala lamongan gitu ya hihi.

Ajen Angelina mengatakan...

Aku sendiri nggak begitu suka yg pedas2, tapi nggak enak kalau nggak makan sambal 😂😂😂
Ayam penyeet kesukaankuu..
Semoga bs ke sini yah nantii

Tomi Purba mengatakan...

wahh saya sepertinya kurang cocok makan di penyetan mba, soalnya emang gak kuat makan pedes.. makan sambel dikit aja langsung minta ke belakang.. tapi kalau ada sambel tomat, itu baru cocok di saya mba

Rindang Yuliani mengatakan...

Wah wah wah, 15 macam sambel. Banyak banget. Suka pilih dong bagi pecinta sambal. Baru tahu kalau Surabaya ternyata jagonya sambel aka penyetan.

Dikki Cantona Putra mengatakan...

dan bikin gue laper liat makanannya ini. Ternyata surabaya boleh juga nih dikunjungi khususnya untuk pencinta sambal. Ada banyak banget sambal pilih pilihannya tinggal pilih sesuai selera ya mas mantab banget dari segi harga kira kira berapa ya?

Rhoshandhayani KT mengatakan...

Duh laaaaah itu sambel loro ati san sambel jancok itu hmmm gimana yaaa.... Paling kalo setelah makan sambal jancok, kepedasan, terus misuh-misuh jancok-jancok gitu yaa.... wuah, bahaya nih, hahaha

di jember juga ada penyetan yang enaaaaak banget. tempe penyet. Murah, cuma 5000, nasinya banyak, nasinya hangat, sayurnya seger, tempenya hangat dan gurih, penyetannya maknyus. Murah juga.

Yok ke jember yaaa

Nurul Fitri Fatkhani mengatakan...

Liat penampakan sambelnya bikin huaah...macem-macem dan murah lagi...Kayaknya mantap banget perpanduannya dengan ikan bandengnya... yummy ...
Cocok banget dimakan bersama kawan-kawan ya...

Siti Mudrikah mengatakan...

Ini pedes pasti ya, aku suka sih macem2 sambel, paling sedikit2 nyobainnya, ngeri sakit perut.

ikhsan keren mengatakan...

Insya Allah Kaka. Hhe

ikhsan keren mengatakan...

Biasanya sambal dijual sepaket dg lauk pauknya.

Lendy Kurnia Reny mengatakan...

Aku arek Suroboyo, mbaa...dan mak Yeye menurutku (rasanya) gak seheboh antriannya.
Entah kenapa begitu femes yaa...?
Sambelnya (ke)pedesan...

Kalo masalah sambel dan menu penyetan, aku lebih seneng kulineran di depan kampus B Unair.
Lhhaa...di situ harga bersahabat, suasana nongkrongnya anak muda dan rasanya...mak nyuuss~~

Gak akan kerasa nongkrong di sana sampe larut.
Hiihii...((jaman jahiliyah dulu))

Nova Violita mengatakan...

Ayam penyet ikan penyet hmm emang lezat banget ...sambelnyabituloh yang bikin selera makan nambah2

Apalagi ad pilihan 15 jenis sambal... Asyik banget ..asal Perutnya kuat he2

Dian Ravi mengatakan...

Di Jakarta ada ya? Mau cari ah infonya. Mau ajak suami, dia sih yang doyan. Aku enggak suka makan pedas soalnya. Baru belajar.