Navigation Menu

Kafe Menu Kojer Bernama Chill Bill

Kafe memiliki banyak makna dari berbagai perspektif negara. Di Italia, kafe dikenal dikenal sebagai bar. Di Inggris, bisa disebut sebagai coffeehouse atau tea shop.

Kafe sendiri berasal dari bahasa Perancis, café. Dunia mulai mengenal istilah kafe berawal dari Perancis, meski sejatinya, konsep warung kopi telah ada di London dan Venesia, terutama sekali di wilayah kerajaan Ottoman. Hal ini dikarena gagasan tentang Revolusi Perancis 1789 hadir dari kafe, atau warung-warung kopi yang membuatnya terkenal ke seluruh dunia.
Menu andalan Kafe Chill Bill. Dok Pri


Begitu dunia mengenal Revolusi Industri dan memasuki zaman modern, kafe tidak lagi menjadi tempat pertumbuhan revolusi berdarah. Akan tetapi, menjadi tempat nongkrong untuk beristirahat, berdiskusi, atau sekedar ngobrol.

Ketika penduduk modern berkutat hanya di tempat kerja dan tempat tinggalnya yang jauh dari perkotaan akibat mahalnya harga tanah, manusia mulai kehilangan interaksi dengan manusia lainnya. Maka kehadiran kafe menjadi ruang ketiga bagi manusia modern tuk sejenak berinteraksi dengan manusia lainnya.

Di Indonesia, kafe dibawa dan beradaptasi dengan budaya Nusantara yang majemuk. Ada juga kafe yang tetap membawa menu-menu eropa. Namun, tak jarang juga yang mencampur dua kebudayaan antara eropa dan nusantara sehingga menghasilkan menu-menu yang menarik.

Seperti halnya, Chill Bill Café.

Keberadaan Chill Bill Café layaknya kafe di abad maraknya kopi makin terkenal di seantero eropa: berdiri memojok di antara bangunan Ruko Emerald Boulevard, Bintaro, Tangerang, Banten.
Penampakan luar kafe Chill Bill. Dok Pri


Menu yang disajikan juga sebisa mungkin yang pas di lidah orang Indonesia secara umum. Maka tak heran jika di antara menu brenges asal Surabaya terdapat juga menu pasta agar pelanggan tak bosan menikmati sajian Chill Bill.

Selain Brenges dan menu pasta, Chill Bill juga menyajikan menu Chicken Platters, dan Mix Beef Platters.

Diakui Putu, pemilik Chill Bill, kafe yang dibangun bersama rekan bisnisnya tersebut sedang fokus dalam upayanya branding ke arah kopi dan masakan nusantara. Adanya pasta di dalam menu sebagai sampingan bagi mereka yang suka ngemil masakan asing. Ke depannya, kafe Chill Bill akan fokus ke masakan nusantara, seperti Brengkes Kepiting dan semacamnya, serta Nasi Goreng Jawa.

Untuk menu racikan kopi, Chill Bill lebih banyak menggunakan bebijian kopi Arabica dengan taste frutty yang khas. Hasilnya, hadir menu Chill-Bro yang kental akan rasa kopi; kuat terasa di lidah. Selain itu ada juga Chill-Sis dengan taste manis-bebuahan.

Namun bagi saya, Kopi Guillermo adalah yang saya suka dari seluruh menu yang ada. Kopi Guillermo ini ibarat pusat universe kafe Chill Bill. Segala rasa kopi, rasa manis, dan rasa asam, berpadu seimbang di sebidang teko gelas berisikan batu-batu es. 
Kopi Guillermo a.k.a Kopi Jeruk Chill Bill. Dok Pri


Kopi Guillermo memiliki sebutan lain sebagai Ko-Jer (Kopi Jeruk). Bahan-bahannya terdiri dari kopi Arabica yang memiliki taste frutty, dengan bitter lime, juga asam dari jeruk nipis.

Angga selaku barista kafe Chill Bill memberikan pengakuan bahwa Kopi Guillermo mengangkat taste frutty Jeruk Bali yang terkenal citrus (asam-asam manis). Sehingga secara keseluruhannya rasa dari Kopi Jeruk ini perpaduan antara manis-asam-bebuahan yang memberikan kesegaran bagi penikmatnya.

Kafe Chill Bill yang mulai beroperasi di September tahun 2018 ini memiliki 3 lantai, di mana lantai teratas tersedia Smooking Room dan musholla demi memenuhi kebutuhan para pelanggan.

Bulan Ramadhan kemarin menjadi bulan paling sibuk bagi kafe Chill Bill karena full-booked. Chill Bill juga menyediakan Café Event semacam Bridal Shower, Baby Shower. Kadang juga perusahaan-perusahaan sekitar menyewa Chill Bill untuk membuat mini-class seminar. Kadang juga kafe tersebut disewa emak-emak untuk bikin arisan. 
Berpose bersama owner dan barista Chill Bill beserta para blogger. Dok Pri


Jika sudah memasuki ruang dalam kafe Chill Bill seakan terasa memasuki universe lain. Dekorasi bernuasa industri bersentuh dengan beberapa tanaman hijau dan beberapa perangkat permainan. Begitu juga lantai dua-nya yang mengusung tema cozy. 

Rencananya, di September tahun ini akan ada menu-menu baru keluaran Chill Bill Café yang makin memanjakan para pelanggan. So, jangan sampai ketinggalan ya!




17 komentar:

Marfa U mengatakan...

kojer ternyata singkatan dari kopi jeruk toh, aku penasaran bagaimana rsanya kalau dicampur gitu hehe. brandingnya mau tentang nusantara ya? pasti menarik krn dikemas dlm kafe

Khoirur Rohmah mengatakan...

Aku kira ini awalnya di luar negeri mas. Oh ternyata lokasinya di Tangerang, Indonesia punya hhehhee
Kafenya bagus desain arsitektur nya dari luar Mas, dari dalam sekilas juga nih 😍
TFS ya mas

Ruli retno mengatakan...

Di tengah ramainya berita viral tentang kopi yang di campur rhum, melihat kopi2 jadi agak waswas. Ya memang mendingan kembali ke pengaturan awal ya, kopi yang beneran kopi lebih tenang minumnya. Apalagi kalo tempatnya menarik begitu, dan ada varian kopi jeruk. Patut di coba

Jiah Al Jafara mengatakan...

Kopi Jeruk? Gimana ya rasanya?
Aku kopi biasa aja jarang minum, ini pakai dikasih jeruk. Manis pahit dan asam kali ya

ENY KADINDA APRILYA mengatakan...

Wah ternyata kafe lokal yah, bisa nih pas jalan2 kejkt hho sekalian mampir kali aja kan hhi

Unknown mengatakan...

Jadi pngen nyoba dan nongkrong disana, harganya gimana? Pasti ramah dikantong iya.

Tika Samosir mengatakan...

Kalau buat aku cafe itu harus unik memang. Baik itu dari segi makanan, minuman, design tempatnya. Pasti deh nyaman dan tertarik buat nongkrong

Bembengers mengatakan...

Wah pengen coba juga Kopi Guilermo.. kayaknya seger tuh ada campuran jeruknya..

Ariyolo Sitorus mengatakan...

Sebagai orang yang tidak terlalu suka dengan kopi tampaknya kopi ini boleh juga dicoba. Yang mau saya tanyakan apakah rasa kopinya masih kuat sekali?

Ichsan Yudha Pratama mengatakan...

Desain Kafenya keren nih, kalau mau book untuk meeting apakah ada aturan khusus?

Dini mengatakan...

hmmm untuk penderit magh akut seperti aku, tersedia nggak kopi atau minuman lain yang aman?

Rin Anne Reichan mengatakan...

Pernah ke Chill-Bil kebetulan Deket rumah, tapi nggak pernah nyoba Guillermo, nasi goreng jawanya juara

Iman Ridhwan Syah mengatakan...

Cafe nya kece euy design nya, menarik, sederhana namun berkesan. Kayanya nyaman banget tuh kafe buat meeting sama klien. Kuliner nya pun sepertinya nikmat-nikmat dan bikin nagih!

PanduanMenulis.com mengatakan...

Anjay, cafenya holic banget dah. Pas pastinya tuh buat nongky di weekend besok. thanks buat informasinya Kak, bisa dijadikan referensi nih.

Agung Kharisma mengatakan...

Chicken dan beef platter bentuknya kaya apa ya? Enak gak ka?

Sepertinya bagus kalo main ke kafe itu buat nulis artikel blog. Suasananya mendukung. :)

Sayangnya cafe ini jauh banget dari rumah karena tempatnya di Bintaro.

elsalova mengatakan...

Wah minggu lalu aku juga ke sini. Makanannya enak-enak banget, recommended buat hangout bareng temen-temen.